Bismillaah

Akhirnya saya punya mesin jahit!!! Kyaaa ♥  Cita-cita yang telah saya pupuk sejak saya masih koas. Kurang lebih 3 tahun lamanya saya memimpikan mesin ini.

Siapa sangka akhirnya saya memilikinya. Dimana ada kemauan di situ ada jalan. Alhamdulillaah. Saya berhasil memilikinya.

Simpel sih sebenernya, dan mungkin bagi sebagian orang saya lebay. Wong tinggal beli kok. Hehe. Iya, belinya gampang. Kalau pakai uang orang tua tapi. Karena papa ga pernah ngizinin untuk memiliki benda ini, dan mama yang hanya 1/2 hati pengen beliin. Jadilah, saya hanya bisa berangan-angan memiliki ini.

Janome type 395F
Janome type 395F

Alhamdulillaah, setelah menyisihkan tabungan akhirnya kebeli juga benda ini. Jangan pikir kalau saya sudah mahir menjahit. No! Saya bener-bener amatir dalam menjahit. Niatnya aja yang gede. Tapi kenyataannya sama sekali ga bisa menjahit. Ini sih salah satu alasan mama ga mau beliin. Sempat disarankan untuk mengikuti kursus menjahit dulu. Tapi ga pernah sinkron dengan jadwal jaga atau jadwal jalan-jalan ga keruan. Hehe. Saya pun bukan tipe orang yang suka keluar rumah sebenernya. Jadi males kalau tempat kursusnya jauh dari rumah. Ada yang dekat rumah, tapi ga buka kelas karena pendaftarnya kurang. Jadilah kursus menjahit hanya sekedar kalimat saja.

Mesin yang akhirnya saya beli adalah janome type 395F. Setelah bertanya ke beberapa ummahat yang penjahit. Ada banyak referensi type tapi brand yang disarankan ya janome. Brand baru buat mama dan saya yang hanya kenal sama singer, walaupun mesinnya ga pernah bisa nyanyi. Janome punya penjahit langganan saya yang type 880A. Tapi kata mama kemahalan buat amatiran kayak saya. Harganya 3 juta lebih. Sedang yang saya ambil IDR 2.350k. Itupun mama agak lama negosiasi untuk saya menurunkan lagi harganya. –padahal pake uang saya pribadi, tapi mama tetap yang berusaha nawar, dan nyari yang lebih murah– Tapi saya tetep pengen yang saya ambil. Ambil tengahnya soalnya. Ga kemahalan ga kemurahan juga jatohnya.

Type ini memiliki Kurang lebih 20 pola. Harga mesin jahit bergantung dari banyaknya pola yang bisa dihasilkan mesin itu. Ini udah pake dinamo, jadi udah ga ayun2 kayak punya nenek dulu. Tapi mesin jahit manual kayak punya nenek masih ada kok dijual. Dari bahan sih jelas lebih kuat yang kayak nenek punya. Tapi itu butuh skill buat makenya. Dan polanya ga ada. Cuma bisa model garis lurus aja.

Kalau beli mesin bakal dijelasin cara make mesinnya sama opa penjualnya. Hampir sejaman lah duduk di samping opa. Diajarin satu persatu, mulai dari pasang benang sampai macem-macem. Seeemuuuaaanyaaa. Kakek pake istilah sewing pula. Nah, daripada makin lama, saya ngangguk sotoy aja. Sok ngerti apa istilah yang kakek bilang. Pulang dari penjahit yaa sayanya hapal deh cara pasang benang, ganti sepatu, dll. Cetek lah.

Seminggu kemudian mesin ini baru saya coba nyalain. Daaaan, jreng jreng. Saya lupa bagaimana pasang benang dll. 15 menit hanya untuk pasang benang! 3 kali acara benang kesangkut. Dan mesinnya pake acara ngadat pulak beberapa kali. Sempat keder dan sempat khawatir kalau2 si mesin masuk bengkel padahal baru berumur seminggu. Huhu. Akhirnya diutak atik dan Alhamdulillaah bisaaa! Hehe

Latihan pertama pake handuk bekas yang kata mama dijahit pinggirnya buat dijadiin keset kaki. Sekalian latihan jahit lurus. Dan jejeng. Mesinnya jalan. Lurus gitu. Pas dilihat. Subhanallaah, garisnya miring –“. Perasaan saya aja ternyata kalau garisnya lurus. Huhuhu

11073055_1143446132336146_1552780347051326334_n11059636_1143446225669470_2392668005034993426_n

Ini pengalaman pertamaku. Berikutnya kita coba pasang kancing baju dan resleting pakaian. Bismillaah.

Semoga bisa lancar jahit biar jilbabnya nanti dijahit sendiri ajaaa. Aamiin

 

#Tulisan ini udah saya buat sejak bulan Mei dan akhirnya kepost di bulan Juli, Hehe

Advertisements