Bismillaah…

15 Juni beberapa hari lalu, makassar kebanjiran faedah deh. Alhamdulillaah. Kedatangan masyaikh dari Timur Tengah dengan jumlah yang ga tanggung-tanggung. Tiga sekaligus. Alhamdulillaah alladzi bini’matihi tatimmusshaalihaat . Nah, ada yang menarik dari dauroh kali ini. Kenapa? Karena, saya ga pergi sendiri. Tapi Berempat. Seneng banget deh. Hehe

Kebiasaan saya kalau dauroh ya berangkat dari rumah sendiri, kemudian say hi dengan akhawat di majelis, on site dan ketika majelis mulai, kami mencatat dan larut dalam catatan masing-masing, kecuali pas break  sesekali bercerita dan makan. hoho. Kali ini beda, ini pengalaman pertama saya

My HBD (Happy Busy Day)
My HBD (Happy Busy Day)

1. Berangkat bareng bocil

Bukan dengan akhawat rame-rame, tapi saya berangkat dengan ummahat dan dua anaknya. Satunya ikhwa cilik, dan satunya lagi akhawat cilik, yang kakak didandanin dengan gamis panjang cingkrang khas anak saudi, dengan kopiah bulat, yang satunya lagi didandanin hitam-hitam dengan cadar rits lengkap dengan burqaCute banget ga sih. Ini bukan pertama kali sih bareng mereka berdua, tapi melihat mereka berdandan ini yang baru.

2. Being a way mom

Turun dari parkiran ga langsung serta merta buka alas kaki dan baca do’a masuk masjid. Hehe. Jarak tempat parkir dan tempat akhawat tuh lumayan deh. 3-5 menitan apa ya jalan kaki, ada deh 500 meteran (lebay) tapi ga tau jga pastinya berapa. Nah, biasanya saya jalan sendiri, sekarang malah mboyong dua anak,  saya pegangin dua-duanya. Awalnya sih, tapi karena saya kewalahan, minta tolong umminya deh, soalnya si anak-anak kan maunya cefet aja, nah, umminya ketinggalan gitu. Jadi deh sama saya semua, tapi, akhirnya tinggal ‘umair doang. Ngegandeng bocil satu ini berasa jadi emaknya banget deh sepanjang jalan itu.

3. Being a kidsitter

Sampai sana pas banget udah masuk waktu dhuhur, jadilah saya kudu turun dulu ke lantai 1 untuk wudhu. Si umair mau ikut ammah katanya, ya udah bareng si bocil ini lagi, pas wudhu dianya ga mau masuk bareng saya ke tempat wudhu, udeh jadi ikhwan aja deh dia, padahal baru 7 tahun -__-“. Ya udah, kita bikin kesepakatan dulu, kalau dia udah selesai, harus nunggu di spot ini. Gitu. Pas, akunya udah selesai, dianya kok ga ada di tempat janjian. pikirku belum selesai, taunya tungguin 5 menit kok belum selesai jugaa? Lama deh kyknya. Mulai deh panik sendiri, nanyain panitia akhawat yang stand by deket situ. Katanya ga lihat. Aduh, dilema banget, mau masuk, itu tempat ikhwan. Baru aja, mau minta tolong sama anak-anak yang udah gede. Eh, si umair udah nampakin diri. Ternyata dia nungguin agak jauh dari tempat itu.

Ga sampai sini aja deh, pas mau sholat di umair ga mau ikut ke lantai 3 (tempat akhawat) maunya di lantai 2 (tempat ikhwan), ya udah, aku ngalah tapi wanti-wanti ke dia kalau udah selesai sholat harus naik pokoknya. Sampai selesai sholat, dia belum naik juga, panitia udah buka acara dia belum naik juga. Mamahnya udah bingung sendiri juga, akunya ga enak -_-“. Udah, saya mutusin untuk ke bawah dan mencari anak itu. *aku harus bisa! apasih, hehe* Sekalian nyari adeknya yang daritadi juga udah keliling-keliling ngikutin gurunya. Udeh ketemu adeknya, sekarang nyari kakaknya. Aduh, beneran deh, di situ paling memalukan. Berdiri di tempat ikhwan celingukan nyari anak hilang. Saya nyuruh hani masuk ke dalem. Haninya malah bilang, “aku takut kak, banyak laki-laki” yakali dek, kamu aja udah pake cadar masih bocah gitu aja takut. Apalagi sayaaah >.<. Akhirnya setelah 10 menit celingak-celinguk mondar mandir nyari panitia akhirnya berinisiatif nanyain bapak-bapak yang pake nametag kayaknya dia panitia deh, minta tolong nyariin umair, nyebutin ciri-cirinya gitu. Bapaknya malah nanya “anaknya ga dikasih hp?” yakali kalau ada hp udah daritadi saya telpon. Kebetulan pas pisah tadi, hp saya di atas, ya jadilah ga bawa apa-apa dianya. Beberapa menit kemudian umair udah keluar. Ga tau apa bapaknya yang nemuin atau dia keluar sendiri. Alhamdulillaah lega bangeeet.

5. Being a pseudo-ummahat

Kenapah? Karena, baru kali ini saya duduk dikelilingin ummahat. Hehe, biasanya saya ngambil spot yang agak jauh dari anak kecil. Konsentrasi bisa buuyyyaar kalau deket anak kecil. Suka banget sama mereka, kalau ngga cubit ya main cilukba atau ngga nanya-nanya gitu. mereka lucu sih. Dan bener aja, di tempat saya duduk, ada anak kecil di depan, samping, dan belakang >.<. Oh no banget deh.

Kurang lebih gitu pas dauroh, pas dauroh, mereka ga ganggu aku nyatet. Alhamdulillah, cuma sesekali ngasih kode kalau dia mau ngambil snack dari tas saya, yang cukup saya bales sama kode juga.  tepar banget pas nyampe rumah, mungkin karena bolak balik lantai 3 lantai 1 lantai 2. ya iyalah, lewatin lantai 2 kalau mau ke lantai 3. ahha

Oia, saya juga jadi makin semangat untuk nutup wajah, masa gitu ya dikalah saing sama anak TeKa? *lipettangan*, Semoga dimudahkan untuk saya. aamiin. Dan kayaknya pede aja kalau jalan nutup muka gitu. Hehe

Advertisements